Robert Cipriani Membuktikan Tidak Bersalah dalam Kasus “Perampokan” High Roller

Diskon hari ini Pengeluaran SGP 2020 – 2021.

Pada hari Rabu, jaksa di Kantor Kejaksaan Distrik Nevada di Las Vegas memutuskan untuk mengabaikan tuduhan pencurian dan perampokan yang diajukan terhadap penjudi profesional Robert “Robin Hood 702” Cipriani. Tuduhan itu terkait dengan dugaan pertengkaran yang dilakukan Cipriani dengan Robert Alexander di Resorts World November lalu.

Tidak Ada Perbuatan Baik yang Tidak Dihukum

Alexander adalah penjudi profesional dan pendiri dan presiden perusahaan game online Kizzang, sebuah bisnis yang “menawarkan game dan kontes online gratis”. Pada awal tahun 2020, ia memilih untuk mengaku bersalah atas sekuritas dan tuduhan penipuan kawat di Pengadilan Distrik AS di Southern New York. Dia dituduh berbohong kepada investornya dan meminta mereka sebesar $ 1,3 juta yang dia gunakan untuk keuntungan pribadinya di meja, serta untuk melunasi hutang kartu kredit.

Sebelumnya, Alexander menghasilkan $30 juta dengan menjual perusahaan promosi video gamenya, tetapi diduga menghabiskan semua uangnya di kasino dan klub tari telanjang. Kizzang kemudian mengikuti, memungkinkan dia untuk melanjutkan gaya hidup berlebihan yang sama. Kali ini, uang datang dari investor.

Pada Oktober 2021, Cipriani sekali lagi menggunakan kemampuan Robin Hood-nya yang membuatnya mendapatkan nama persona online-nya ketika dia memutuskan untuk membuktikan bahwa Alexander berjudi di Resorts World Las Vegas dengan uang yang diyakini Hood adalah milik korban Alexander. Niat baiknya, bagaimanapun, kembali menghantuinya.

Setelah dia menghubungi kenalan FBI yang lebih tua untuk memberi tahu mereka tentang pengeluaran uang mencurigakan Alexander, regulator game di negara bagian meminta Resorts World untuk memberikan laporan riwayat perjudian terperinci Alexander. Ini adalah saat ketika Alexander mulai mengikuti Cipriani di sekitar resor dengan skuter mobilitas sambil merekamnya dengan ponselnya hidup dan mati selama beberapa minggu. Pada 19 November, di saat rentan, Hood meraih telepon Alexander dan membawanya ke kandang kasino, mencoba membuktikan pelecehan kepada personel kasino. Versi ceritanya kemudian dikuatkan oleh rekaman video yang jelas dari kamera pengintai yang diperoleh dari kasino.

Namun, alih-alih membantunya membuktikan pendapatnya, tindakannya menyebabkan penangkapannya. Dia dibawa dengan tuduhan pencurian. Cipriani kemudian dibebaskan dengan jaminan, sementara Alexander mengakui dua tuduhan penipuannya dan mungkin menghadapi empat dekade berikutnya di penjara, bersama dengan denda besar yang ditetapkan sebesar $ 5,25 juta.

Jaksa Menolak Kasus Perampokan

Cipriani tidak hanya dituduh merebut ponsel Alexander dari tangannya, tetapi juga dituduh mengancamnya bersama putranya. Cipriani juga dituduh mengubah taruhan di meja blackjack secara tidak benar dan melakukan tindakan curang di tempat perjudian.

Pada hari Rabu, dia mengaku bersalah atas perilaku tidak tertib sehubungan dengan kasus taruhan blackjack. Jaksa memutuskan untuk mengabaikan baik perampokan dan pencurian kasus properti sambil meminta dia untuk menjauh dari Resorts World dan tidak “melecehkan, mengintimidasi, mengancam, meremehkan dan negatif media sosial dan/atau posting email atau komunikasi” yang terkait dengan kasino atau orang-orang yang terlibat dalam kasus tersebut.
Pada bulan April, Hood tidak mematuhi persyaratan jaminannya ketika men-tweet tentang perselisihan di Resorts World. Hal ini menyebabkan ikatannya dicabut, meskipun menjadi orang dengan catatan kriminal yang bersih. Pengacara Amandemen Pertama Allen Lichtenstein menyebut pembatalan itu sebagai tindakan “hukuman”.

Cipriani Juga Membantu FBI Menghancurkan Raja Narkoba

enam tahun yang lalu, Cipriani menjadi berita karena membantu FBI menangkap Owen Hanson, kepala pemerasan kekerasan dan perdagangan narkoba dan kerajaan perjudian. Hanson meminta Cipriani untuk membantunya mencuci $2,2 juta dengan bertaruh di kasino Vegas. Hood malah menghubungi FBI dan merusak rencananya.

Related Posts