ITIA Keluarkan Larangan Seumur Hidup untuk Pejabat Portugis

Bonus mingguan Paito Warna SGP 2020 – 2021.





Sumber Gambar: Shutterstock.com (Foto oleh Kaspars Grinvalds)

Badan Integritas Tenis Internasional (ITIA) terus membersihkan rumah dengan organisasi yang mengeluarkan larangan seumur hidup kepada wasit kursi Portugal Daniel Zeferino. Ini menandai larangan profil tinggi terbaru yang dikeluarkan oleh organisasi terhadap seorang atlet tenis atau ofisial yang telah dituduh dan dinyatakan bersalah memfasilitasi atau menjalankan operasi pengaturan pertandingan pada tingkat kompetitif dalam olahraga.

Zeferino Memasukkan Data yang Salah untuk Mengamankan Taruhan

Zeferino dikatakan telah memanipulasi skor untuk mendapatkan hasil dan mewujudkan keuntungan taruhan olahraga. Pria itu diberi larangan seumur hidup dari permainan karena dia dikatakan telah memasukkan informasi yang salah ke perangkatnya selama acara ITF M15 pada tahun 2020. Zeferino tidak menyangkal tuduhan dan mengaku bersalah dalam masalah tersebut. Dia menerima hukuman ITIA tanpa menentang tuduhan.

Penyelidikan terhadap pria tersebut dipimpin oleh petugas dengar pendapat anti korupsi Ian Mill QC yang dihubungi oleh ITIA sebagai auditor independen dalam kasus tersebut. Sebagai hasil dari penyelidikan, Zeferino tidak akan diizinkan untuk memimpin acara tenis apa pun. Sanksi terhadapnya diperpanjang lebih jauh, karena dia juga tidak akan diizinkan untuk menghadiri acara resmi.

ITIA mengutuk perilaku tersebut dan mengatakan bahwa pengatur pertandingan semakin kreatif dalam menjalankan operasi di level tertinggi permainan. Organisasi tersebut baru-baru ini melarang enam orang dari pertandingan tersebut karena salah satu skandal pengaturan pertandingan paling signifikan dalam olahraga tersebut.

Penipuan di Tenis Adalah Epidemi Kecil

Para pemain Spanyol diberi hukuman mulai dari larangan bertahun-tahun hingga seumur hidup untuk bermain, berpartisipasi, atau menghadiri acara resmi. Mereka juga diganjar berbagai denda baik oleh ITIA maupun penegak hukum. Spanyol memiliki undang-undang yang sangat ketat tentang korupsi dalam olahraga.

Larangan individu terhadap pemain juga sangat umum dengan ITIA baru-baru ini bertindak terhadap pemain dari Kirgistan, Ksenia Palkina. Secara keseluruhan, ada banyak tantangan untuk tenis dan olahraga lainnya selama pandemi dengan penjahat menggunakan teknologi jarak jauh untuk mendekati pemain di saluran media sosial dan mencoba merusak mereka.

Sementara penjahat memiliki andil dalam laporan baru-baru ini tentang penipuan taruhan olahraga di tenis, beberapa pemain telah bertindak sendiri atau bersama-sama dengan pemain korup lainnya, yang membuat ITIA khawatir sekarang.

Related Posts